15 November 2006

Oleh-oleh dari Jakarta

Sebenarnya udah tiga hari ini aku ada di rumah, cuman belum sempat tulis posting karena ada banyak alasan yang buat aku jadi tunda menulis kisah dari Jakarta ini. Berhubung sudah ada beberapa dari kalian yang bertanya-tanya jadinya aku sempat-sempatin buat nulis juga (halah sok juga loe, bilang aja lagi males).

Minggu sore jam 16.14 (waktu Jakarta) aku berangkat dari Stasiun Senen naik kereta Kerta Jaya dengan ongkos tiket.44 ribu rupiah. Tiket kereta udah aku beli jam 1 siang takutnya ga dapet tempat duduk kaya kemarin waktu berangkat. Kalau berangkat dulu aku naik kereta yang agak bagusan (Gumarang), dengan harga tiketnya 3 kali lebih mahalan dari yang sekarang. Saat beli tiket ketemu sama orang jawa timur juga, dia tanya mas mau ke Jawa ya? ( menoleh ke belakang sambil garuk-garuk kepala dengan Mode Lemot On). Nah loh ini kan juga ada di Pulau jawa juga ya, kok orang jakarta selalu ngga mau ngaku kalau Jakarta itu juga ada di Jawa (walah-walah) pikirku.

Halah ceritane ga jelas alure, yo ben ora opo-opo, sing penting nulis wae , lah wong iki blog-blogku dhewe, yen ono sing protes ben nulis nang komentar wae.

Balik lagi ke kereta, tepat jam 16.05 waktu sono (halah gayane ngomong katut wong jakarta padahal cuman seminggu nang kono), kereta udah datang, karena memag jarang banget pergi naek kereta aku tanya pada orang PJKA kalau tiket ini untuk gerbong berapa, dak taunya aku dapat gerbong 10, yaitu gerbong 2 dari belakang, padahal aku udah nunggu di depang gerbong dua, jadinya harus jalan lagi ke belakang sambil bawa tas yang penuh gombal sing durung di umbah (dasar males) dan juga satu kardus oleh-oleh buat orang rumah yang di kasih sama mbak. Udah nyampek di gerbong sepuluh aku cari tempat duduku, ga taunya udah ada orang yang pakai, dan kasihan banget ternyata nenek-nenek. Aku cuman bisa tanya sama orang yang ada disebelahnya, eh ga taunnya si nene itu ibunnya dan juga dia masih ngurus tempat duduknya yang juga ditempatin orang yang salah gerbong, (halah tibake yo podho wae).

Setelah dapatin kembali tempat duduku, akhirnya bisa nyatai sambil coba beramah-ramah sama teman seperjalanan, karena yang duduk disebelahku adalah bapak umur 50 tahunan gitu dan yang didepan juga nenek tadi dan anaknya yang juga udah bapak-bapak. Sambil ngobrol ternyata bapak yang disebelahku juga orang Bojonegoro, cuman dia tinggal di Kecamatan Padangan yang letaknya lebih dekat dengan Cepu(jawa tengah), jadinya di turun di stasiun Cepu saja. Sambil ngobrol dia cerita kalau baru datang tadi pagi dan sore itu juga pulang kerumah lagi, Culik mawon Mas, lha wong teng griyo taksih katah tanggungan (ga nginep mas, soalnya di rumah masih banyak tanggungan kejaan) katanya. Alasannya ke Jakarta adalah cuman untuk ngater anaknya yang terakhir yang cuman lulus MTs saja (yang penting udah ngikutin pemerintah yaitu wajib belajar sembilan tahun, itu saja udah cukup berat bagi dia) dan udah tiga tahun nganggur di rumah, kebetulan kakaknya yang di Jakarta butuh tenaga buat bantu di warung sotonya.

Lain lagi denga nenek yang di depanku, karena ga bisa ngomong Jawa dan Juga bahasa Indonesia, maka aku cuman ngobrol sama anaknya, dari ceritanya aku baru tahu kalau mereka adalah tiyang Medunten /orange medure (orang madura). Tujuannya adalah ke bangkalan Madura,jadi mereka harus turun stasiun Pasar Turi. Alasannya pulang adalah cuman untuk ngaterin ibunya (nenek itu) yang udah tiga bulan datang ke Jakarta yang cuman pengen tau gimana bagusnya Kota Jakarta apa kaya yang di tipi-tipi iku, eh ternyata katanya Jakarta ga lebih bagus dari Bangkalan (nah loh, lah wong di Cuma taunya kampung tempat anaknya tinggal di Jakarta yang rata-rata juga di huni orang2 madura yang kerja kasaran saja).

Ternyata macem-macem alasan orang datang ke Ibukota, yang kata orang-orang itu mudah banget buat cari kerja, jadinya banyak orang-orang yang berbondong-bondong urbanisasi ke Kota walaupun tanpa punya skill yang memadahi, dan akhirnya cuman jadi orang-orang yang tersisih di Kota yang keras ini. Bagaimana dengan kisahku di Jakarta ya? Apakah aku berhasil hunting kerjanya , waaupun cuman seminggu di belantara ibukota, nantikan aja kisahnya di posting berikutnya aja. (to be continue)

NB:
Sesampai di rumah tepat pukul 05.45 dan langitpun cukup terang pagi itu, tapi aku punya oleh-oleh yaitu Kena Masuk angin gara-gara angin di kereta cukup kancang dan jendelanya ga bisa ditutup lagi. Dengan kondisi yang ga enak bodi akhirnya aku berangkat ngantor lagi, dengan pasang muka cuek, dan pura-pura ga pernah ambil cuti. Karena masih merasa teler, aku putuskan untuk pulang diam-diam waktu jam istirahat siang, sampe dirumah minta kerokan sama Ibu (dasar wong ndeso, nek masuk angin yo cukup dikeroki wis cepet waras). biar besok bisa vit lagi untuk kerja.

Yang Jelas Aku Minta DOA dari temen-temen semua biar bisa di terima di kerjaan yang baru, amin. Makasih buat semuanya dan juga si Non yang udah mastiin aku ini adalaoh orang yang ga a ware, lewat tulisan ini aku pengen berubah untuk jadi lebih a ware terhadap lingkungan sekitarku. : >

4 comments:

pyuriko mengatakan...

Skrg gimana, masih masuk angin???

Jadi kmrn itu baru sampe udh masuk kerja lagi,.. udh gitu dpt tugas utk ngerjain "...." waaahhh, pasti repot banget yaaa...

maaf, kalo merepotkan...

Lesca mengatakan...

Podho mbek anakku... Nek masuk angin mari ne yo bar kerokan... :D
Cepet sembuh ya Gung!

pipiet.... mengatakan...

perjalanannya ok juga, dan kamu dah mulai a ware tuch sama orang,terbukti bisa ngobrol sama sampingnya...

kriswantoro mengatakan...

makasih buat bulek lesca dan icho, berkat doane aku wis ga masuk angin maneh. Buat non sebenernya aku tuch orangnya a ware cuman males ae buat pamer :-). buat yg pesen templet sabar aja, aku lagi LEMOT MODE ON, kayaknya perlu di refresh tuh, apa di restart ya?

 
;